Master Skill of Coaching: Membangun Hubungan

Keterampilan menguasai pembinaan adalah membangun hubungan; tanpa itu semua keterampilan lainnya menjadi semakin berlebihan. Dalam membangun hubungan, penting untuk memikirkan proses tiga langkah: mengenal Anda, menyukai Anda, dan akhirnya mempercayai Anda. Hal ini benar dalam pelatihan seperti dalam penjualan; karena pada akhirnya kita semua menjadi menjual kemampuan kita untuk mempengaruhi orang lain.

Apakah Anda sadar membangun hubungan baik, terutama ketika Anda bertemu orang baru atau ketika bekerja dengan klien? Bagaimana Anda membangun hubungan? Langkah apa yang Anda ambil?

MENGETAHUI ANDA

Mulailah dengan tubuh: tersenyum, perkenalkan diri Anda dan apa yang Anda lakukan, dan kemudian ucapkan terima kasih atas waktu mereka dalam berbicara dengan Anda. Itu menentukan adegan untuk 'mengetahui Anda'. Jelaslah, bagaimana Anda memperkenalkan diri Anda sangat penting: seseorang harus berpikir untuk tidak membebani orang dengan pernyataan-pernyataan 'saya' dan pernyataan yang dirancang untuk menggelembungkan kepentingannya sendiri; tetapi, lebih penting lagi, untuk membangkitkan rasa ingin tahu tentang Anda dan apa yang Anda lakukan, atau memungkinkan mereka untuk melihat bagaimana berbicara dengan Anda akan menguntungkan mereka. Prinsip-prinsip pertemuan fisik seseorang sehingga seseorang dapat mengatakan satu 'tahu' mereka juga benar online: kami membuat persona online dan ini juga perlu ramah, hangat dan lebih banyak tentang klien daripada diri sendiri.

MENUNGGU ANDA

Bagi mereka – klien – kemudian menyukai Anda ada lima pemicu yang dapat meningkatkan rasa suka. Pertama, daya tarik fisik, atau apa yang disebut efek halo. Kami menyalahkan kebaikan lain – mental, emosional, moral – kepada orang-orang yang kami anggap menarik. Daya tarik, bagaimanapun, bukanlah sesuatu yang 'tetap', atau bahwa kita hanya dilahirkan dengan (atau tidak!). Oleh karena itu pentingnya pakaian, perawatan, dan manajemen citra yang sadar. Kedua, kesamaan atau kemiripan: kita cenderung lebih menyukai orang jika kita menganggap mereka seperti kita. Beberapa aspek ini – di mana kita dilahirkan atau dididik – mungkin berada di luar kendali kita, tetapi hal-hal seperti bahasa tubuh, nada suara, dan pakaian sangat mudah dibentuk. Ketiga, orang-orang lebih menyukai kita ketika kita memuji mereka; tidak kasar, dan tidak menyanjung, tetapi ketika kita benar-benar memperhatikan dan mengungkapkan penghargaan untuk beberapa aspek dari mereka, harta benda, prestasi atau kualitas mereka. Keempat, kita meningkatkan ketertarikan kita ketika kita akrab dengan orang lain. Keakraban terjadi ketika mereka dihadapkan pada kita dan nama kita lebih sering – melalui pengulangan, melalui kerja sama; dan ketika kita memikirkannya, inilah cara kita membentuk teman: dengan menghabiskan lebih banyak waktu di perusahaan mereka. Dan, untuk memperluas ini lebih lanjut, mungkin karena mereka telah membaca tentang kami, atau melihat situs web atau blog kami, dan seterusnya. Akhirnya, kita lebih menyukai orang lain jika kita bisa mengasosiasikan mereka dengan pengalaman yang baik. Pengalaman yang baik ini mungkin fisik (kami bermain golf bersama), intelektual (Anda membuat saya berpikir dengan cara baru), atau emosional (saya menemukan Anda sangat mendukung). Tetapi pada akhirnya kita semua lebih suka bersama orang-orang yang memberi kita pengalaman yang baik, dan ini bisa menjadi hal yang sangat sederhana: seperti menyediakan secangkir kopi atau teh berkualitas baik ketika mereka mengunjungi Anda!

Manakah dari 5 pemicu ini yang biasanya Anda lakukan – baik secara sadar atau tidak – gunakan untuk membangun hubungan dengan orang lain? Mungkin, mana yang mungkin Anda gunakan lebih banyak? Bagaimana Anda ingin meningkatkan kemampuan Anda untuk membangun hubungan selama 12 bulan ke depan?

TRUSTING YOU

Jadi, mereka tahu Anda, mereka menyukai Anda, dan secara kritis membangun hubungan yang benar, mereka harus mempercayai Anda. Semua hubungan yang serius didasarkan pada kepercayaan, dan tanpa kepercayaan tidak ada kerja atau bisnis (atau hubungan) yang serius dapat dilakukan atau berfungsi. Pelatih kemudian harus memunculkan kepercayaan pada klien. Kepercayaan terbentuk seiring waktu; untuk semua orang, sampai kepercayaan penuh terbentuk, selalu bertanya pada diri sendiri, 'Bisakah saya mempercayai orang ini? Bisakah saya mempercayai apa yang mereka katakan kepada saya? Apakah ada agenda rahasia? '

Kepercayaan muncul ketika kita konsisten – kita mempraktekkan apa yang kita khotbahkan, kita jalani pembicaraan, dan kita melakukan apa yang kita katakan akan kita lakukan berulang-ulang. Kepercayaan juga muncul dari kesan pertama: jadi kita kembali ke bagaimana kita muncul; dan terutama bahasa tubuh dan kontak mata kita sangat penting. Bukan suatu kebetulan bahwa dalam bahasa Inggris kita memiliki kata-kata seperti 'licik', yang menunjukkan seseorang tidak dapat dipercaya, karena orang secara intuitif menangkap fakta bahwa tubuh dan kata-kata tidak konsonan.

Tetapi akhirnya, di sini, kita sampai pada lingkaran penuh, untuk yang terakhir, dan mungkin yang kritis, aspek membangun kepercayaan – karena itu membangun hubungan – mengarah langsung ke keterampilan inti kita yang lain: mempertanyakan dan mendengarkan. Komponen mendengarkan dari keterampilan bertanya adalah pusat kepercayaan. Mendengarkan yang sebenarnya adalah tindakan cinta yang efektif. Hampir setiap orang mengalami perasaan bahwa tidak ada orang yang mendengarkan mereka atau menganggapnya serius; kita semua ingin menuntut perhatian – dan sebagai anak-anak kita mendapatkan beberapa dari orang tua kita, tetapi mungkin tidak cukup; dan kemudian dari teman dan guru, tetapi selalu kita bertanya-tanya, 'Apakah ada yang benar-benar mendengarkan? "Jatuh cinta dan memiliki pasangan adalah benar-benar membuang dadu dimana kita berkomitmen untuk seseorang – bahwa seseorang yang istimewa – yang jika tidak ada orang lain, adalah satu-satunya orang yang akan mendengarkan kita, tentu saja, ketika itu gagal, itu sangat menyedihkan dan melemahkan bagi individu. Mereka berbicara tentang 'jatuh cinta', tetapi hampir selalu, sebelum mereka jatuh cinta, mereka tidak ada mendengarkan lebih lama. Aneh kedengarannya, untuk melatih seseorang, benar-benar melatih mereka, adalah mencintai mereka – dan itu benar-benar membangun hubungan!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *